I Believe In Happy Endings

4/24/2015



Kita pasti pernah melakukan hal yang sebagian orang merasa itu sulit, namun seringkali kita merasa itu adalah sebuah keharusan. Bisa jadi kita menyebutnya dengan “pengorbanan”. Seringkali hal itu di luar rencana, bahkan mungkin kita berpikir itu di luar kemampuan kita. Tapi percaya atau enggak, pasti di balik semua itu ada “bonus”. Bonus yang gak terduga, bonus yang malah bikin lebih bersyukur dan gak nyesel udah melakukan hal-hal yang kita rasa sulit sebelumnya. 
Seperti saat kita sedang mendaki. Sekuat tenaga kita keluarin buat bisa nglewatin jalan yang luar biasa menanjak. Namun endingnya kita bisa nikmatin keindahan pemandangan alam dari puncak gunung yang subhanallah banget.
True story, pernah Fasta dimintain tolong sama temen buat bantuin dia nugas. Dia minta Fasta buat jadi fotografer amatir. Bisa dibilang hal itu gak sulit buat dilakuin, tapi kondisi lagi padet-padetnya jadwal ­gathering komunitas. Sebisa mungkin Fasta gak pengen ngecewain temen dengan nolak permintaannya. Selalu ada pilihan di balik sebuah keputusan. Untuk bisa bantu temen nugas, Fasta terpaksa dateng telat ke gathering.
Sisi bahagianya, Fasta bisa rasain serunya jalan-jalan. Lokasi nugas emang pas di area wisata yang Fasta sebelumnya belum pernah ke sana. Proses penggarapan saat nugas juga seru, cuma jeprat-jepret nentuin ­angle dan lighting yang pas, becanda-becandaan sama temen, sambil nikmatin suasana tempat jalan-jalan baru. Bonusnya lagi yang harus disyukurin, temen akrab Fasta nambah lagi, hanya berawal dari bantuin dia nugas.
Waktu SMA, Fasta tergabung sebagai siswa program IPA. Di sekolah, Fasta juga termasuk bagian dari sebuah ekskul leadership. Di situ muncullah tuntutan buat aktif dan harus dipaksa belajar management waktu. Adanya event yang hampir selalu ada tiap 2 bulan sekali, nuntut Fasta harus sering-sering nyediain waktu buat nyusun konsep plus ngerjain persiapannya. Efeknya, Fasta sering jadi incaran guru karena sering ninggalin kelas demi itu. Emang salah sih, tapi rasanya otak lebih bisa diajak “main cepet” kalo udah berhubungan sama ekskul daripada harus mikir Kimia, Fisika, Matematika, dan semacamnya. Nilai-nilai pun sempet turun drastis.
Fasta mulai bingung, takut bikin orang tua kecewa. Takut lulus dengan nilai di bawah standart. Namun kejutan di tahun terakhir SMA bener-bener gak disangka. Fasta terpilih jadi wisudawan terbaik program IPA. Kayaknya kalo diajak flashback gak pantes banget buat dapet title itu. Tapi guru-guru bilang kalo sebenernya dedikasi terhadap sekolah gak cuma dinilai dari seberapa tekun dan rajin kita ngikutin pelajaran di kelas, tapi juga gimana perjuangan kita buat ngangkat nama sekolah melalui prestasi di ekskul. Lagian guru-guru juga bilang kalo Fasta sebenernya termasuk tipe siswa aktif kok di kelas, hehe.
True story lainnya, Fasta sempet punya cowok atlet. Kebanyakan atlet emang udah dilatih buat disiplin, termasuk dia. Dia punya schedule latihan yang lumayan padat. Hampir tiap Satnight dan hari Minggu dia pake buat latihan. Sebagai ceweknya, Fasta berusaha support sebisa mungkin. Meskipun kadang sedih juga sih gak bisa ngrasain Satnight bareng pacar, dan seringnya kita q-time pas hari-hari aktif aja. Nah, ini nih point happynya, tiap ketemu dan jalan bareng, Fasta selalu dikasih surprise kecil. Seperti diajak ngumpul bareng keluarganya, dimasakin mie goreng, nglukis bareng, becanda-becanda sampe lupa waktu, dan banyak keseruan lagi yang Fasta mungkin udah lupa apa aja. Emang sederhana sih, tapi itu beberapa hal yang bikin sebuah hubungan jadi lebih seru.
Sekarang giliranmu yang harus share pengalaman #happyending! :)

You Might Also Like

23 komentar

  1. *muncul*
    Baru mau bilang tulisannya bagus dan rapi, ternyata memang anak sastra :|
    *langsung minder*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah masih tahap belajar nulis kok. Malah kayaknya jauh lebih bagus tulisanmu, banyak point kocaknya lagi.

      Delete
    2. Ihihik. Thank you, Tata. Selalu suka postingan yang isinya positif little things kayak gini.

      Delete
  2. Wah keren ya kak, jadi wisudawan terbaik!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Arul lebih keren! Udah jadi vblogger yang selalu bikin viewersnya ngakak dan ketagihan buat nonton berkali-kali. Kagum banget..

      Delete
  3. kayaknya kalo tntang happy ending, stuju nih. apalagi kalo udah usaha keras sblumnya. yah, kerja keras nggak mengkhianati hasilnya sih. hahah. tpi slain kerja keras, ada faktor lain sih, doa nyokap.

    klo jdi fotografer amatir, tus bisa jalan'' gtu, kyaknya seru yak. breng tmen'' lainnya. pengen belajar juga seni moto gtu.
    kunjungan perdana nih. salam kenal. namanya keren, gue kira boongan. hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, setuju banget! Doa orang tua tetep jadi komponen utama yang nentuin kesuksesan seseorang :))

      Salam kenal juga Ahmad Fauzi. Hehe, nama asli kok meskipun keasliannya udah beberapa kali diraguin sama banyak orang.

      Delete
  4. Setuju banget! Setiap apa pun yang terjadi, pasti ada sisi menyenangkan yang bisa bikin semua itu jadi happy ending ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, a-pa-pun. Semoga kita selalu dalam kesabaran dan gak pernah putus asa ya buat menanti happy endingnya, hihi.

      Delete
  5. Yang dilakukan dengan niat baik biasanya emang selalu berakhir baik ya :)

    true inspiring experiences!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena kebaikan hanya membuahkan kebaikan juga, bukan yang lain.
      Terima kasih :))

      Delete
  6. Wah gue telat ya baru tahu blog ini. Bagus nih. Hehe. Hmm emang gitu sih. Yang paling penting ngerjainnya pake hati. Salam kenal yaa! Baru pertama lho main ke sini. \(w)/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya ga telat kok. Baru-baru ini blognya dibikin, dan aktif, hehe.
      Bener banget, kalo muaranya dari hati, sampainya juga ke hati.

      Salam kenal juga, Kresnoadi! Sering-sering main yaaa :))

      Delete
  7. Beda yah tulisan anak sastra, keliatannya itu rapih dan enak dibaca

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. kalo boleh jujur, ini juga masih tahap belajar kok.

      Delete
  8. Happy ending ku apa ya.. Akhirnya punya pasangan jugak. Alhamdulillah.. Hahah.. :D

    ReplyDelete
  9. Apa kabar sama cowok atletnya sekarang fast? masih sama do'i?

    Ajarin aku nulis sastra dong fast.. Biar tulisanku gak acak adul kayak sekarang. Tulisanmu rapih amat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah enggak kok, Dim. Sekedar share pengalaman aja sih, hihi.

      Wah yang tulisannya udah bagus dan jago gambar masih aja minta ajarin. Bener-bener rendah hati :') *terharu

      Delete
  10. Happy ending selalu mengajarkan kita banyak hal kak. Salah satunya adalah persiapan. Yap tanpa adanya persiapan maka kecil kemungkinan happy ending diraih. :)

    Victory loves preparation

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, setuju! Ternyata kalo dipikir-pikir happy ending itu adalah hasil dari usaha, doa, plus pikiran positif :D

      Delete
  11. Kak Fasta aktif sekali ya :D aku jadi kepengen aktif juga diberbagai komunitas. tapi disini susah dijangkau huhu
    Happy Ending?
    Mungkin dapet tugas sekolah yang susah dan dapat nilai bagus udah termasuk dalam list happy ending ku hehe :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, kamu tinggalnya di mana, Anisah? Btw, salam kenal ya :D

      Wah dapet nilai bagus? Pelajar teladan ya..

      Delete